Mengapa dana darurat begitu penting dan bagaimana usaha kecil bisa membuatnya?

Anda pasti pernah mendengar istilah “dana darurat” bukan?

Benar. Dana darurat adalah dana yang disiapkan untuk mengantisipasi kejadian di luar rencana. Misalnya, ketika seseorang sedang mengalami PHK.

Nah, di lingkungan pengangguran dan pengangguran, dana darurat bisa digunakan untuk bertahan hidup selama 3-6 bulan sebelum akhirnya kembali bekerja.

Konsepnya sedikit mirip dengan cadangan devisa suatu negara.

Lalu apa hubungannya dengan bisnis?

Apakah ada konsep dalam bisnis yang disebut dana darurat?


Dana Darurat Usaha Kecil

Oh tentu. Bisnis juga membutuhkan modal untuk operasional sehari-hari.

Dengan demikian, keberadaan komponen dana cadangan dalam bisnis adalah wajib.

Coba bayangkan jika seorang pemilik usaha tidak memiliki dana darurat untuk usahanya dan hanya mengandalkan pendapatan bulanan; Tentu saja bisnis tersebut berisiko mengalami kerugian bahkan bisa tutup atau bangkrut.

Misalnya, di awal pandemi COVID-19, ketika banyak orang melakukan isolasi mandiri, dan tidak ada pengunjung di pusat perbelanjaan.

Banyak bisnis terpaksa menggunakan dana darurat mereka untuk mempertahankan operasi bisnis selama hampir dua tahun.

Bahkan tidak sedikit bisnis yang akhirnya terpaksa tutup karena tidak mampu bertahan dan kehabisan dana darurat.

Jadi, jelas bahwa memiliki dana cadangan yang memadai dapat membuat bisnis Anda lebih aman dan stabil ketika ekonomi sedang tidak stabil.

Lalu bagaimana dengan usaha kecil?

Apa yang perlu Anda lakukan untuk dapat mengumpulkan dana darurat jika Anda memiliki usaha kecil?


Bagaimana cara membuat dana cadangan untuk usaha kecil?

Ada beberapa cara mudah yang dapat Anda persiapkan sebelumnya sehingga Anda dapat mengumpulkan dana jika terjadi keadaan darurat.

Contohnya adalah sebagai berikut:

Baca juga:   11 Cara Mendapatkan Modal Usaha Untuk Bisnis

1. Mengevaluasi proses pengambilan keputusan dalam bisnis

Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah mengevaluasi proses pengambilan keputusan dalam pengembangan bisnis.

Misalnya, ketika bisnis Anda membutuhkan peralatan produksi baru untuk meningkatkan kapasitas produksinya dan bisnis Anda dapat menambah dua peralatan produksi dan pekerja baru.

Kemudian Anda melakukan penilaian lagi yang lebih dalam, apakah Anda benar-benar membutuhkan dua alat baru dan tenaga tambahan, atau apakah Anda benar-benar perlu membeli satu alat saja dan mengoptimalkan penggunaannya?

Jika ternyata satu alat masih bisa memenuhi kebutuhan Anda tahun depan, Anda tidak perlu mengeluarkan uang lebih untuk membeli dua alat.

Anda dapat menyimpan sisa dana untuk dana darurat usaha kecil Anda.

Konsep yang sama bisa Anda terapkan saat berencana menambah tenaga kerja atau membuka cabang baru.

2. Analisis periode penjualan

Selanjutnya, Anda juga perlu mengetahui naik turunnya penjualan dalam bisnis Anda.

Anda harus mencatat saat bisnis Anda sibuk dan saat bisnis Anda biasanya sepi.

Dengan cara ini, Anda dapat memprediksi kapan bisnis Anda dapat menghemat lebih banyak penjualan dan keuntungan (yang dapat Anda sisihkan dalam dana cadangan).

Jika Anda tidak tahu kapan waktunya, kemungkinan Anda bahkan akan kehilangan kesempatan untuk mengumpulkan dana darurat.

3. Perkirakan pengeluaran bulanan Anda

Hal berikutnya yang perlu Anda lakukan adalah memperkirakan pengeluaran bulanan Anda.

Sebenarnya hal ini harus dilakukan secara rutin, sekalipun Anda tidak sedang menggalang dana untuk pengeluaran tak terduga.

Pantau pengeluaran bisnis Anda setiap bulan. Apakah ada hal-hal yang bisa dikurangi?

Misalnya penggunaan listrik dan air, serta jaringan internet di kantor Anda.

Anda dapat mulai menabung secukupnya; tapi ingat, jangan sampai tabungan itu menghalangi operasional bisnismu ya?

Baca juga:   6 Tips Kreatif Kartu Lebaran untuk Bisnis Kamu, Unik Banget

4. Tinjau persyaratan minimum untuk terus bekerja

Dari informasi pengeluaran bulanan di atas, Anda seharusnya bisa mendapatkan jumlah rata-rata minimum yang dibutuhkan bisnis Anda untuk beroperasi setiap bulan.

Nah, dari jumlah tersebut, pastikan dana darurat Anda bisa menutupi operasional bisnis Anda setidaknya selama 3-6 bulan ke depan.

5. Simpan

Cara terakhir untuk mengumpulkan dana darurat tentu saja tabungan.

Bisnis Anda harus bisa langsung memasukkan pendapatan ke dalam tabungan, terutama saat penjualan sedang ramai, seperti yang disebutkan di atas.

Siapkan akun agar bisnis Anda bisa otomatis tersimpan di bank yang terpercaya dan dijamin oleh pemerintah.

Berapa banyak yang harus Anda sisihkan? Cobalah untuk menabung setidaknya 10% dari pendapatan tahunan bisnis Anda.

Anda kemudian dapat menyimpannya sebagai tabungan atau sebagai deposito bank.


Pentingnya Membuat Dana Darurat untuk Usaha Kecil

Berikut adalah beberapa cara efektif yang dapat Anda terapkan untuk memastikan bisnis Anda memiliki cukup dana jika terjadi keadaan darurat.

Dari mengevaluasi proses pengambilan keputusan bisnis, mengevaluasi periode penjualan, mengevaluasi pengeluaran bulanan, dan diakhiri dengan kebiasaan menabung.

Satu hal lagi: jika perlu digunakan agar bisnis tetap bertahan, pastikan dana cadangan diprioritaskan untuk membayar kewajiban seperti utang dan upah sebelum digunakan untuk kepentingan bisnis lain.

Mungkin bisa membantu!

. . .

Jika Anda adalah anggota dari bisnis kecil, penjual onlineatau pekerja lepasKoinWorks memiliki satu solusi untuk semua kebutuhan modal bisnis Anda.

KoinBisnis by KoinWorks adalah produk pinjaman yang dirancang untuk menumbuhkan bisnis dan memberdayakan UMKM.

Dengan suku bunga rendah mulai dari 0,75% hingga 1,67% per bulan, Anda bisa mendapatkan pembiayaan bisnis hingga Rp2 miliar yang dapat Anda gunakan untuk segala kebutuhan pengembangan bisnis Anda.

Baca juga:   Jangan Gengsi, Ajukan Pinjaman Bisnis Saat Pandemi adalah Keputusan Bijak, Kok!

JadiApa yang kamu tunggu?

ayopelajari lebih lanjut tentang CoinBusiness di di sini!


Pemodelan Pendanaan KoinWorks

Ketahui profil risiko investasi Anda




Profil risiko

Menurut hasil profiling kami, risiko investasi yang cocok untuk Anda, dengan akses ke .

Jumlah dan jangka waktu investasi

Masukkan jumlah dan durasi pendanaan untuk mensimulasikan diversifikasi dan pengembalian yang akan Anda terima.





Rekomendasi Diversifikasi

Dengan modal awal Rp dan tambahan rupiah setiap bulan, maka rekomendasi Anda untuk diversifikasi adalah sebagai berikut:

Dengan pengembalian sebesar per tahun setelah tahun, maka perkiraan pengembalian Anda terlihat seperti ini

rupiah,-

Mulai Pendanaan

Mulai Pendanaan di Aplikasi KoinWorks Sekarang dan Dapatkan KOIN (Dana Percobaan) Gratis Rp350.000 untuk Digunakan di KoinP2P.

Instal aplikasi KoinWorks.




https://storyforgeproductions.com