Bank Indonesia (BI) menaikkan suku bunga menjadi 4,75%. Apa dampaknya? kenaikan suku bunga apakah itu dalam hidup kita?

Cari tahu penjelasannya melalui artikel Finansialku ini!

Oktober 2022, kenaikan suku bunga 4,75%

Bank Indonesia (BI) menaikkan BI 7 Tingkat repo terbalik harian sebesar 50 basis poin (bp) pada Oktober tahun ini.

Pertumbuhan suku bunga mencapai 4,75%, yakni sejak awal tahun, suku bunga naik menjadi 125 basis poin.

Selain itu, BI juga menaikkan suku bunga. Mekanisme setoran sebesar 50 bp hingga 3,50%, dan tingkat bunga Jalur kredit sebesar 50 bp sampai 5%.

Dalam situs resminya, BI menggunakan kebijakan ini sebagai: melangkah pemuatan depan, pencegahan, sebaik perspektif.

Hal ini akan meredam ekspektasi inflasi dan memastikan inflasi inti kembali ke target 3+1% pada paruh kedua tahun 2023.

BI mengatakan kenaikan suku bunga yang mereka lakukan untuk menjaga stabilitas dan momentum pemulihan ekonomi adalah sebagai berikut:

  • Mendorong percepatan dan perluasan implementasi digitalisasi pembayaran di daerah.

Menggunakan Momentum Implementasi dan Menentukan Pemenang Kejuaraan Percepatan dan perluasan digitalisasi daerah (P2DD).

  • Penguatan operasi moneter melalui peningkatan struktur suku bunga pasar uang sejalan dengan kenaikan BI7DRR untuk meredam ekspektasi inflasi dan memastikan inflasi inti kembali sesuai sasaran.
  • Melanjutkan penjualan atau pembelian Surat Berharga Negara (SBN) di pasar sekunder (operator putar) memperkuat stabilisasi nilai tukar rupiah dengan meningkatkan daya tarik imbal hasil SBN bagi masuknya investasi portofolio asing melalui memanen Penurunan obligasi pemerintah jangka panjang.

Padahal, tekanan inflasi lebih besar dalam jangka pendek dan akan turun ke tingkat sasaran dalam jangka menengah dan panjang.

  • Penguatan stabilisasi nilai tukar rupiah sebagai bagian dari pengendalian inflasi melalui intervensi di pasar valas.

Baik melalui transaksi spot, forward non-deliverable domestik (DNDF), serta jual beli SBN di pasar sekunder.

  • Mendorong percepatan pencapaian 15 juta pengguna QRIS dan peningkatan penggunaan BI-FAST dalam transaksi pembayaran.
  • Kelanjutan kebijakan transparansi suku bunga dasar kredit (SBDK) dengan memperdalam aspek profitabilitas bank.

Dampak kenaikan suku bunga

Kemudian, Apa dampak dari kenaikan suku bunga BI?? halaman awal cnnindonesia.comberikut beberapa efeknya :

#1 Meningkatnya Biaya Hipotek dan Pinjaman Bisnis

Dampak pertama adalah meningkatnya biaya hipotek dan pinjaman bisnis.

Ngurah Mustakavarman, ST, MM, CFP®satu dari perencana keuangan Keuangan saya mengatakan hal yang sama.

Kenaikan suku bunga menyebabkan peningkatan biaya pinjaman, yang kemudian mempengaruhi biaya pinjaman hipotek, yang juga meningkat.

Ketika biaya KPR dan pinjaman usaha meningkat, hal ini akan memperlambat pertumbuhan sektor riil.

Beberapa yang termasuk dalam sektor riil antara lain manufaktur, pertanian, pertambangan, perdagangan, hotel dan restoran, dan lain-lain.

#2 Penurunan kesempatan kerja

Dampak kedua adalah lapangan kerja menurun.

Ini merupakan salah satu efek domino pelambatan di sektor-sektor yang terkena dampak aturan BI terbaru.

#3 Daya beli masyarakat menurun

Adanya kebijakan BI terbaru ini membuat masyarakat lebih berhati-hati dalam membelanjakan uang.

Sebaliknya, orang lebih suka menabung daripada menghabiskan uang untuk hal-hal yang tidak penting.

Untuk mengakhiri, daya beli penduduk secara keseluruhan telah menurun.

Hal ini kemudian berdampak negatif terhadap perekonomian negara yang juga mengalami kelesuan ekonomi.

#4 Pasar saham sedang berkembang

Dampak terakhir harus menimbulkan sikap negatif terhadap pasar modal perlahan menguat.

halaman awal money.compas.comLangkah pengetatan moneter BI meredam potensi inflasi yang menurunkan daya beli masyarakat.

Analis Artha Sekuritas, Dennis Christopher, mengatakan perekonomian Indonesia saat ini sedang mengalami penurunan. pemulihan.

“Ekonomi sudah cukup pemulihan, tapi masalahnya inflasi tinggi, jadi perlu ditekan.” Dia mengumumkan ini dengan tautan ke halaman yang sama pada hari Rabu (24 Agustus).

[Baca Juga: Investment Outlook: Pasar Global Fluktuatif, Mampukah IHSG Menguat Pekan Ini?]

Sektor mana yang memiliki potensi keuntungan?

Kenaikan suku bunga membuat beberapa sektor usaha di pasar saham bisa mengalami pertumbuhan.

Ngurah Mustakavarman, ST, MM, CFP® mengatakan beberapa sektor yang memiliki potensi pertumbuhan adalah perbankan dan energi.

Menurut Ngurah, William Hartanto, pendiri putih Proyek mengatakan emiten di sektor keuangan dapat memberikan dampak positif.

“(Sektor keuangan) akan mendapatkan keuntungan dari keuntungan yang lebih tinggi dari suku bunga pinjaman yang lebih tinggi.” Dia mengatakan ini, mengutip halaman money.compas.com.

Sementara itu, emiten yang akan merasakan dampak negatif kenaikan suku bunga tersebut sebagian besar adalah emiten yang berutang berat.

“Emiten dengan utang dan suku bunga besar mengapung akan terpengaruh.” kata Ngurah.

Tetap optimis!

Berbagai kondisi yang terjadi akhir-akhir ini merupakan hal-hal yang umumnya tidak dapat kita kendalikan sepenuhnya.

Alih-alih terlalu khawatir, kita harus memfokuskan pikiran dan energi kita pada apa yang dapat kita kendalikan.

Misalnya, untuk hidup optimis, terus melakukan perencanaan keuangan biasanya.

Anda dapat menggunakan fungsi “Anggaran” di Aplikasi keuangan saya mengelola keuangan yang lebih terstruktur dan tetap tepat di trek.

Aplikasi keuangan saya juga membantu Anda menuliskan keuangan, merencanakan tujuan keuangan, memeriksa kesehatan keuangan Anda.

Anda dapat menikmati semua fitur ini dalam satu tangan. Jadi Anda tidak perlu mengorbankan banyak penyimpanan di ponsel Anda untuk memenuhi impian Anda dan mendapatkan posisi keuangan yang lebih baik.

Ayo, unduh Aplikasi Keuangan saya dengan klik Tombol dibawah.

Unduh Aplikasi keuangan saya sekarang!

Unduh aplikasi keuangan saya

Bagaimana pendapat Anda tentang kebijakan yang ditempuh Bank Indonesia pada Oktober 2022? Yuk diskusi di kolom komentar!

Editor: Ismyuli Tri Retno

Sumber referensi:

  • Ruli R. Ramley. 25 Agustus 2022 Dampak Kenaikan Suku Bunga Referensi BI terhadap Pasar Preferensial Ekuitas. Money.kompas.com – https://bit.ly/3DngcFo
  • administrator. 22 September 2022 REPO BILATERAL REPO 7 HARI MENINGKAT 50 BPS MENJADI 4,25%: SINERGI MENJAGA STABILITAS DAN IMPULS PEMULIHAN. Bi.go.id – https://bit.ly/3F4aQjM
  • administrator. 23 Oktober 2022 BI Naikkan Suku Bunga Dasar menjadi 4,75% pada Oktober 2022, Apa Implikasinya?. Bisnis.tempo.co – https://bit.ly/3TF4WcW
  • administrator. 21 Oktober 2022 5 Implikasi Intelijen Bisnis dari Kenaikan Suku Bunga yang Membuat Hidup Lebih Sulit. Cnnindonesia.com – https://bit.ly/3Dp2BNS




https://storyforgeproductions.com

Baca juga:   Cara Cek Nama Penerima BLT BBM, Ternyata Mudah dan Praktis!