10 Kesalahan Finansial yang Harus Dihindari Pengantin Baru Banyak hal tak terduga yang bisa terjadi setelah menikah. Mulai dari masalah hubungan hingga keuangan.

Pernikahan berarti menyatukan dua kehidupan manusia menjadi satu. Dimana ada saling pengertian dan kepercayaan, sehingga masalah apapun bisa diselesaikan dengan mudah.

Jika kita berbicara tentang keuangan, maka ini adalah salah satu masalah yang paling sulit dalam keluarga, terutama bagi pengantin baru.

Baca juga: Tips Cerdas Meraih Kebebasan Finansial

Kebanyakan pasangan tidak melihat kecocokan finansial mereka saat pertama kali memulai suatu hubungan. Sampai mereka menikah dan harus mengumpulkan keuangan mereka, mereka sering berdebat, belum lagi mereka mudah tersulut emosi.

Dalam hal ini, bagaimana Anda menjaga kehidupan rumah tangga Anda (terutama Anda yang hidup sebagai pengantin baru) agar tidak terlibat pertengkaran sengit setiap kali Anda berbicara tentang keuangan?

Hindari 10 kesalahan manajemen keuangan berikut untuk pasangan yang sedang berbulan madu!


10 Kesalahan Finansial yang Harus Dihindari Pengantin Baru

Mengumpulkan keuangan sebelum menikah

Kesalahan pertama dalam pengelolaan keuangan adalah mengkonsolidasikan keuangan sebelum menikah.

Sebenarnya tidak 100% salah. Karena dengan melakukan ini, Anda akan lebih memahami pentingnya pengelolaan keuangan setelah pernikahan.

Lalu dimana salahnya?

Katakanlah Anda dan pasangan saat itu masih berstatus kenalan, yaitu “ada kesempatan” untuk pergi.

Tentu saja, keadaan ini akan menyulitkan Anda. Tentu saja, keuangan yang Anda kumpulkan dalam satu wadah akan menjadi masalah. Lalu ada perselisihan tentang siapa yang berutang berapa dan siapa yang harus membayar berapa.

Oleh karena itu, Anda harus menunggu sampai Anda benar-benar menikah sebelum Anda dapat mulai mengintegrasikan keuangan sepenuhnya.


Kurangnya rencana keuangan jangka panjang

Kurangnya rencana keuangan jangka panjang

Sangat penting bagi Anda dan pasangan untuk memiliki rencana keuangan jangka panjang. Mulai dari perencanaan dana pensiun, kepemilikan rumah, diakhiri dengan pewarisan, yang kemudian akan diwariskan kepada anak.

Sejauh Anda harus merencanakan, mengapa? Untuk membuat hidup Anda lebih terarah dan di jalur yang benar.

Baca juga: Ingin Sehat Secara Finansial? Ayo coba detoks keuangan

Dengan melakukan perencanaan keuangan, akan lebih mudah bagi Anda untuk bertindak dan mengambil keputusan.

Baca juga:   Muncul Daftar Obat Sirup yang Dilarang, Kemenkes: Hoaks!

Diskusikan rencana keuangan jangka panjang dengan pasangan Anda, termasuk jadwal dan masalah yang mungkin Anda hadapi di masa depan. Jika Anda bisa, mulailah membicarakannya sebelum Anda menikah!


Menutup diri dari diskusi keuangan

Kesalahan selanjutnya dalam pengelolaan keuangan adalah menutup diri dari membicarakan keuangan dengan pasangan.

Jangan pernah diam untuk mengungkapkan berapa penghasilan Anda, termasuk utang juga sasaran keuangan Anda.

Baca juga: Prinsip Pareto 80/20 untuk pengelolaan keuangan yang lebih baik

Untuk menjalani kehidupan pengantin baru yang bahagia, Anda harus jujur ​​dengan pasangan Anda. Jangan menutup atau menyembunyikan semua masalah Anda (walaupun itu bukan tanggung jawab pasangan Anda).

Setelah menikah, semua masalah yang dialami (baik sendiri maupun setelah pengucapan akad nikah) adalah milik bersama dan harus diselesaikan bersama.


Kebohongan pada pasangan

Kebohongan pada pasangan

Bahkan jangan berbohong kepada pasangan Anda. Ini adalah kesalahan yang sering dilakukan oleh pasangan yang sudah menikah, baik yang baru menikah maupun yang sudah lama menikah.

Misalnya, Anda membeli sesuatu di mal yang tidak perlu. Tetapi Anda tidak memberi tahu pasangan Anda tentang hal itu sama sekali, bahkan menyembunyikannya secara diam-diam.

Hati-hati, tindakan seperti itu bisa menjadi bumerang. kamu tahu. Padahal, jika ternyata kebohongan Anda tiba-tiba terbongkar, maka akan menjadi masalah serius dalam sebuah hubungan yang berkaitan dengan “keuangan”.

Apakah Anda ingin rumah Anda berantakan karena satu kebohongan kecil? Jadi jangan coba-coba berbohong!


Kegagalan untuk menetapkan anggaran

Kegagalan untuk menetapkan anggaran

Anggaran adalah kunci kesuksesan finansial. Berapapun penghasilan yang didapat, jika tidak punya rencana dan anggaran keuanganAnda tidak dapat mencapai kebebasan finansial.

Hal yang sama berlaku ketika Anda mulai hidup dengan pasangan Anda. Jika Anda menolak membuat anggaran, maka sistem keuangan dalam keluarga Anda dan pasangan akan kacau.

Antara Anda dan pasangan, Anda harus memiliki prioritas keuangan yang berbeda. Itulah mengapa sangat penting untuk menetapkan anggaran bagi kedua belah pihak untuk mencapai kompromi dan kesepakatan.

Agar tidak terjadi ketimpangan finansial untuk kehidupan yang lebih baik di masa depan, apalagi jika sudah memiliki banyak anak yang semakin membutuhkan banyak hal untuk menunjang kehidupannya.


Menggunakan kartu kredit untuk bulan madu

Menggunakan kartu kredit untuk bulan madu

Anda tidak ingin memulai sebagai pengantin baru dengan banyak hutang di sana-sini, termasuk bank atau jenis pinjaman keuangan lainnya, bukan?

Kesalahan dalam pengelolaan keuangan ini masih sering dilakukan oleh pengantin baru. Masih banyak lagi yang rela berutang untuk pernikahan super mewah dan berkesan, bahkan utang untuk berbulan madu ke luar negeri.

Akibatnya, apakah mereka memiliki masalah baru di awal kehidupan keluarga, apalagi jika bukan “beban melunasi hutang”?

Baca juga: Siapkan Tabungan Pendidikan Anak, Bagaimana Caranya?

Jadi bagi Anda yang akan menikah, jangan menggunakan kartu kredit untuk membayar kebutuhan dan layanan pernikahan. Jangan gunakan kartu kredit untuk membayar tiket perjalanan dan akomodasi selama bulan madu Anda.

Bayar tunai jika memungkinkan. Dengan demikian, Anda tidak perlu lagi memikirkan utang yang akan berlarut-larut hingga bertahun-tahun, bahkan setelah Anda memiliki anak.

Karena harus mempersiapkan kebutuhan darurat dan tagihan lainnya seperti listrik, air, pendidikan anak dan perumahan. Dan ini bukan?


Pisahkan keuangan Anda saat menikah

Pisahkan keuangan Anda saat menikah

Jika sebelum menikah adalah kesalahan Anda untuk menggabungkan keuangan dengan pasangan, maka setelah menikah perawatan ini harus diselesaikan.

Dengan menggabungkan anggaran keuangan Anda bersama-sama, akan lebih mudah bagi Anda untuk mencapai tujuan dan sasaran keuangan rumah Anda.

Lihat juga: Bagaimana cara pensiun dan menjadi jutawan di usia 50?

Ada beberapa alasan sah mengapa Anda perlu membagi keuangan setelah menikah, salah satunya karena pengeluaran pribadi yang berlebihan (baik untuk Anda dan pasangan).

Tapi, kalau masalahnya bisa dibicarakan dan dicarikan solusi, tidak perlu mengalokasikan anggaran.


Tidak berfungsi sebagai “perintah”

Tidak berfungsi sebagai

Ketika Anda memutuskan untuk menikah, itu berarti Anda siap untuk hidup bersama. Bersama-sama kita menemukan solusi untuk setiap masalah, terutama keuangan.

Hindari pengeluaran yang berlebihan, sembunyikan semua pengeluaran dari pasangan Anda, belum lagi tidak melakukan upaya untuk mencapai tujuan keuangan secara keseluruhan.

Bekerja sebagai tim, bersenang-senang bersama, dan bekerja keras bersama. Dari diskusi mingguan tentang anggaran dan pengeluaran rutin hingga kontrol cermat atas tagihan dan investasi.

Termasuk ketika Anda memutuskan untuk masuk ke pendanaan on line di CoinWorks sebagai sumber pendapatan tambahan untuk waktu yang singkat. Karena sudah berlisensi resmi oleh OJKanda tidak perlu khawatir dan meragukan keamanannya.

Anda perlu memikirkan cara mendapatkan pengembalian terbaik setiap kali Anda berinvestasi pinjaman P2P CoinWorks (18% per tahun).

Masih ragu untuk berinvestasi CoinWorks?

Buat aset keuangan dan dapatkan modal awal 350.000 KOIN. Gratis!


Mengabaikan hutang

Mengabaikan hutang

Saat yang tepat untuk mengurus hutang dan melunasinya adalah saat menjadi pengantin baru tentunya sebelum memiliki anak.

Jangan pernah mengabaikan hutang. Semakin Anda mengabaikannya, semakin banyak hutang (ditambah bunga) yang harus Anda bayar di masa depan.

Tidak disarankan untuk mengencangkan secara berlebihan. Karena tekanan finansial Anda setelah memiliki anak akan semakin besar. Belum lagi iuran rumah tangga dan tambahan modal usaha yang Anda jalani.

Baca Juga: 6 Tips Keuangan yang Harus Anda Ketahui di Usia 30-an

Setelah Anda bebas utang, Anda akan memiliki lebih banyak uang untuk dibelanjakan pada tujuan keuangan Anda berikutnya.


Mengabaikan Peringatan Peringatan

Mengabaikan Peringatan Peringatan

Tanda peringatan di sini berarti tanda bahaya keuangan, orang yang tahu itu Anda dan pasangan. Di mana Anda berada pada titik terendah dalam hal keuangan dan kapan Anda harus mengambil tindakan.

Jangan abaikan bendera merah ini. Tidak peduli seberapa besar Anda mencintai pasangan Anda, Anda harus tegas tentang hal itu.

Misalnya, selama dua bulan terakhir terjadi pengeluaran yang berlebihan. Hal ini terjadi tanpa disadari hingga akhirnya sebagian dari Anda menemukan alasan dan merasa tabungan Anda semakin menipis dan mendekati 0.

Anda harus waspada dan kemudian mendiskusikannya dengan kepala dingin. Bersama-sama, pertimbangkan keputusan tentang bagaimana mengembalikan kondisi keuangan Anda ke jalur yang benar.


Bagaimana? Apakah ada di antara Anda yang mengalami beberapa dari 10 kesalahan keuangan di atas?

Jika demikian, perbaiki sesegera mungkin.

Jika tidak sekarang lalu kapan? Kesempatan tidak datang dua kali, lho!

Referensi; The Balance


https://storyforgeproductions.com