Strategi apa yang dapat diambil oleh usaha kecil untuk bertahan dalam menghadapi kenaikan inflasi?

Inflasi adalah fenomena makroekonomi yang sepenuhnya alami.

Jika tidak ada inflasi sama sekali, maka tidak ada pergerakan positif dalam pertumbuhan ekonomi negara.

Jadi, inflasi sendiri merupakan bagian yang dibutuhkan dan harus ada selama terjadi pada tingkat yang rendah atau sedang.

Lantas, jika laju inflasi yang terjadi justru lebih cepat dari perkiraan, bagaimana cara menghadapinya? Strategi apa yang harus digunakan usaha kecil untuk bertahan hidup?

ayokita lihat satu persatu gambaran singkatnya, dibawah ini.


Apa itu inflasi?

Inflasi adalah fenomena dimana harga barang dan jasa harus naik secara terus menerus selama periode waktu tertentu.

Misalnya, harga beras yang Anda beli di pasar tahun lalu pasti berbeda dengan harga beras hari ini.

Demikian pula beras yang Anda beli hari ini pasti akan berbeda dengan harga beras dua tahun mendatang.

Harga jual beras dipengaruhi oleh berbagai faktor, seperti biaya produksi dan biaya logistik yang juga meningkat dari tahun ke tahun.

Saat ini,fenomena tersebut merupakan contoh dari proses inflasi.

Kebalikan dari inflasi adalah deflasi, ketika harga barang dan jasa turun dari tahun ke tahun.

Lalu apa sebenarnya penyebab inflasi?


Penyebab inflasi

Secara umum, dua komponen utama yang mempengaruhi inflasi adalah perubahan penawaran dan permintaan (penawaran dan permintaan) dan peredaran uang dalam masyarakat.

Anda mungkin sudah tahu tentang hukum dasar penawaran dan permintaan, yang menurutnya semakin tinggi permintaan, semakin tinggi harga barang/jasa.

Lalu bagaimana dengan jumlah uang yang beredar?

Mengapa juga mempengaruhi tingkat inflasi?

Nah, misalnya, Anda memiliki kebiasaan bulanan melakukan pembelian dengan nilai nominal Rp 2.000.000.

Kemudian, seiring perkembangan bisnis yang semakin baik, Anda mendapatkan promosi dan kenaikan gaji di kantor, sehingga Anda dapat meningkatkan anggaran belanja bulanan hingga Rp 4.000.000.

Tentu saja jumlah item yang ingin kamu beli bertambah, bukan?

Bayangkan saja ini terjadi pada banyak orang Indonesia dalam waktu 1-2 tahun, tentu jumlah permintaan barang dan jasa juga akan meningkat.

Hal ini memaksa pemasok barang dan jasa untuk menambah stok mereka; mulai dari peningkatan kapasitas produksi, kapasitas suplai serta kapasitas penyimpanan.

Jadi mau tidak mau mereka harus menaikkan harga jual barang/jasa.

Hal ini tentunya menunjukkan bahwa membaiknya kondisi ekonomi setiap individu di masyarakat (misalnya peningkatan daya beli) turut memberikan kontribusi terhadap kenaikan harga barang/jasa dari tahun ke tahun.

Baca juga:   Jangan Gengsi, Ajukan Pinjaman Bisnis Saat Pandemi adalah Keputusan Bijak, Kok!

Dampak inflasi pada usaha kecil

Inflasi yang terkendali memberikan dampak yang cukup baik baik terhadap pertumbuhan ekonomi maupun bisnis.

Naiknya harga bahan baku dan biaya produksi dapat dimanfaatkan oleh para pelaku usaha untuk menyesuaikan harga jual barang dan jasanya.

Inflasi juga memberikan kesempatan bagi masyarakat untuk mendapatkan kenaikan upah atau pendapatan, sehingga meningkatkan daya beli mereka.

Namun, inflasi yang terlalu cepat dapat berdampak negatif pada usaha kecil.

Contohnya adalah sebagai berikut:

1. Meningkatkan biaya bahan baku

Laju inflasi hampir pasti akan menyebabkan biaya produksi bahan baku meningkat dari tahun ke tahun.

Salah satu contohnya adalah harga beras yang dijelaskan di atas.

Harga alat-alat pertanian harus naik, dan ini menyebabkan kenaikan harga beras.

Sebuah konsep yang ditemukan di semua bisnis yang menyediakan bahan baku untuk diproses ke bisnis lain.

2. Gangguan rantai pasokan (rantai pasokan)

Peningkatan jumlah permintaan tidak selalu berbanding lurus dengan jumlah dan kemampuan yang dapat dipenuhi pemasok.

Mungkin dari belasan petani yang dulu bisa mensuplai beras, kini tidak semuanya berhasil panen. Stok beras yang siap dikirim juga semakin menipis.

Hal ini menyebabkan terganggunya rantai pasokan barang. Jika demikian, maka harga bahan baku dan produk jadi juga akan naik.

3. Menaikkan suku bunga

Inflasi juga dapat mendorong bank sentral untuk menaikkan suku bunga acuannya untuk mencegah inflasi yang tidak terkendali.

Dari sisi bisnis, akan sulit bagi pemilik bisnis untuk berencana meminjam uang dari bank untuk modal usahanya.

4. Mengurangi pengeluaran pemerintah

Selain itu, karena kenaikan harga komoditas (dan, pada akhirnya, kenaikan suku bunga), orang akan mulai menabung dana baru mereka dan memangkas biaya.

5. Peningkatan biaya penyimpanan persediaan

Pada akhirnya, dengan menurunnya aktivitas pembelian, pemilik usaha akan mengalami kelebihan stok barang di gudang.

Ini, tentu saja, meningkatkan biaya logistik dan persediaan.

Jadi, strategi apa yang dapat diambil oleh usaha kecil untuk bertahan dari tingkat inflasi yang berpotensi meningkat?


Strategi Kelangsungan Hidup Inflasi untuk Usaha Kecil

Dalam menghadapi kemungkinan tingkat inflasi yang lebih cepat, pelaku bisnis dapat mengambil beberapa langkah mitigasi risiko, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

1. Menyesuaikan harga dengan kondisi pasar dan pesaing

Sebagai pemilik bisnis, Anda harus selalu berhati-hati dan waspada saat menyesuaikan harga jual dengan kondisi pasar maupun pesaing.

Baca juga:   10+ Pekerjaan Paling Aneh Di Dunia. Apa Saja, Ya?

Perhatikan perubahan harga bahan baku, biaya logistik, dan harga jual yang dipublikasikan oleh pesaing dari waktu ke waktu. Dengan begitu, Anda bisa dengan cepat mengetahui apakah ada perubahan harga jual yang perlu Anda lakukan.

Jika Anda terlambat dengan penyesuaian harga, bisnis Anda bahkan mungkin menderita kerugian.

2. Restrukturisasi tenaga kerja

Seperti halnya penyesuaian harga di atas, Anda juga perlu memperhatikan produktivitas tenaga kerja Anda yang ada.

Kurangi tenaga kerja yang menurut Anda tidak berkinerja baik dan pertahankan karyawan yang berkinerja baik. Sesuaikan upah dan bonus mereka dengan pekerjaan mereka.

Anda juga perlu memperhatikan apa yang dilakukan pesaing Anda terhadap karyawan mereka.

Jangan biarkan karyawan Anda membayar terlalu sedikit sehingga karyawan yang berpengalaman dapat diambil alih oleh pesaing.

Jika ini terjadi, kemungkinan besar Anda harus mencari karyawan baru dan membawanya kembali dari awal.

3. Diversifikasi pemasok (pemasok)

Salah satu akibat negatif dari inflasi di atas adalah terganggunya rantai pasok barang dan bahan baku yang mengakibatkan biaya naik berkali-kali lipat.

Inilah sebabnya mengapa Anda harus memiliki lebih dari satu pemasok untuk kebutuhan bisnis Anda.

Hal ini untuk memastikan bisnis Anda tidak mengalami masalah penerimaan barang akibat kenaikan harga dan/atau gangguan aliran dalam rantai pasokan.

Jika Anda hanya memiliki satu pemasok, tentu saja operasi bisnis Anda hanya bergantung pada kemampuan pemasok tersebut.

Hal ini sangat berisiko bagi keberlangsungan bisnis Anda di masa depan.

Diversifikasi pemasok merupakan strategi penting bagi usaha kecil untuk bertahan, bahkan ketika ekonomi sedang kuat.

4. Mengurangi produk atau lini bisnis yang tidak efisien

Sebelum terjadi laju inflasi yang cepat, Anda perlu melihat kembali produk/jasa yang Anda jual, mana yang kinerja penjualannya buruk?

Jika suatu produk tidak terjual banyak sepanjang tahun dan hanya memakan tempat di gudang, disarankan untuk berhenti memasoknya terlebih dahulu.

Evaluasi setiap produk yang Anda miliki dan tentukan mana yang lebih menguntungkan bagi bisnis Anda.

5. Menyiapkan dan memelihara dana darurat yang tersedia

Dana darurat adalah salah satu strategi yang dapat digunakan usaha kecil untuk bertahan jika terjadi inflasi.

Siapkan akun agar bisnis Anda bisa otomatis tersimpan di bank yang terpercaya dan dijamin oleh pemerintah.

Berapa banyak yang harus Anda sisihkan? Cobalah untuk menabung setidaknya 10% dari pendapatan tahunan bisnis Anda.

Baca juga:   7 Tips Memilih Domain yang Tepat: untuk Pemula

Anda kemudian dapat menyimpannya sebagai tabungan atau sebagai deposito bank.

Anda bisa menggunakan dana darurat ini untuk melunasi berbagai kewajiban bisnis seperti utang dan gaji karyawan, serta untuk operasional bisnis Anda selama beberapa bulan ke depan.


Pentingnya Strategi Bertahan Hidup Inflasi

Ini adalah penjelasan singkat tentang dampak inflasi dan strategi yang dapat dilakukan usaha kecil untuk memeranginya.

Mulai dari penyesuaian harga, restrukturisasi karyawan, diversifikasi pemasokdan penyiapan dana darurat.

Hal yang perlu Anda ingat sebagai pemilik bisnis adalah Anda harus bisa memprediksi kemungkinan terburuk yang bisa terjadi. Apalagi dalam situasi ekonomi dalam 2-3 tahun ke depan.

Ini memberi bisnis Anda cukup waktu untuk bermanuver untuk menghindari kerugian besar.

Mungkin bisa membantu!

. . .

Jika Anda adalah anggota dari bisnis kecil, penjual onlineatau pekerja lepasKoinWorks memiliki satu solusi untuk semua kebutuhan modal bisnis Anda.

KoinBisnis by KoinWorks adalah produk pinjaman yang dirancang untuk menumbuhkan bisnis dan memberdayakan UMKM.

Dengan suku bunga rendah mulai dari 0,75% hingga 1,67% per bulan, Anda bisa mendapatkan pembiayaan bisnis hingga Rp2 miliar yang dapat Anda gunakan untuk segala kebutuhan pengembangan bisnis Anda.

JadiApa yang kamu tunggu?

ayopelajari lebih lanjut tentang CoinBusiness di di sini!


Pemodelan Pendanaan KoinWorks

Ketahui profil risiko investasi Anda




Profil risiko

Menurut hasil profiling kami, risiko investasi yang cocok untuk Anda, dengan akses ke .

Jumlah dan jangka waktu investasi

Masukkan jumlah dan durasi pendanaan untuk mensimulasikan diversifikasi dan pengembalian yang akan Anda terima.





Rekomendasi Diversifikasi

Dengan modal awal Rp dan tambahan rupiah setiap bulan, maka rekomendasi Anda untuk diversifikasi adalah sebagai berikut:

Dengan pengembalian sebesar per tahun setelah tahun, maka perkiraan pengembalian Anda terlihat seperti ini

rupiah,-

Mulai Pendanaan

Mulai Pendanaan di Aplikasi KoinWorks Sekarang dan Dapatkan KOIN (Dana Percobaan) Gratis Rp350.000 untuk Digunakan di KoinP2P.

Instal aplikasi KoinWorks.




https://storyforgeproductions.com